Monday, July 06, 2015

Kembali.

Badan digagah kan kembali duduk tegak di atas kerusi berkusyen, jari-jemari kembali menari di papan kekunci, memanaskan enjin , kalimah demi kalimah ditaip, membentuk ayat, membawa makna, di tengah kelam malam.

Assalamualaikum semua. 

Lebih setahun tiga bulan, aku kembali menulis di blog ini. setiap kali aku kembali menulis di blog ini, itulah ayat aku, berhabuk, bersarang, sampaikan labah-labah pun dah mula bersarang di tempat lain setelah lama di tempat yang sama. 

Aku bukan berhenti menulis, cuma penulisan ku di merata, di kertas-kertas kajang yang entah terbang ke mana, di buku-buku meeting societies bila mana aku rasa tetiba bosan dengan meeting, bila mana ada perasaan yang hinggap di hati, aku menulis, di simpan rapi di satu folder di komputer riba.

Aku, kini kembali. 



--------

Siang tadi, tak bukan, sebelum tu, malam tadi, sedang asyik aku menonton bola diselang seli dengan channel 391, ibuku memberitahu aku , ibu kepada bapa saudara ku telah kembali ke rahmatullah. Aku sedikit terpana, kerana baru minggu lepas aku melawatnya di hospital. Jujur aku katakan, pasti akan ada rasa sedikit perasaan mengatakan, "ehm..tak lama dah ni" means, tak lama lagi dah nak hidup ni. And it happened.

Jadi, pagi tadi, aku dan ma terus ke Kuala Terengganu, bagi menghadiri majlis perkebumian. Kalau diikut kan, aku tak pasti sebelum ini aku pernah melihat ibu bapa saudaraku itu atau tidak, dan kalau ikutkan, jauh hubungan my mom dan dia. Tapi, apa yang aku lihat di sini, habis semua anak beranak, iar duai, berkumpul. Aku sedikit jakun melihatkan rapatnya hubungan orang-orang tua ni. Kalau kita zaman sekarang, em, dua pupu dah tak kenal dah siapa. (Aku lah..tak tahulah orang lain yang rapat

Dan, di saat talqin dibacakan, aku kurang jelas bacaannya, susah sikit lah nak hayati, tapi kita tahu lah kan imam tu akan baca apa kan. But, it makes me wonder.,always..aku mati nanti macam mana? Adakah orang tangisi pemergianku, atau orang rasa biasa akan ketiadaan aku? Aku terpikir akan mereka yang tidak dikenali di mata dunia semasa hayatnya, tapi kematiannya , kematian yang menghidupkan jiwa-jiwa kita, seperti Ahmad Ammar, Loqman Karim dan sebagainya.

Hm...sebelum kita 'kembali' kepada si Maha Pencipta, alangkah eloknya jika kita terlebih dahulu kembali kepadaNya dengan beribadah dengan lebih baik, banyakkan berzikir menyebut keagunganNya subhanAllah-Alhamdulillah-Allahuakbar, mengurangkan mendengar lagu-lagu yang tak bermanfaat, mencuba yang terbaik menjadi anak yang soleh pada kedua orang tuanya, melakukan yang terbaik dalam menyelesaikan amanah-amanah orang sekeliling kita, dan bersahabat dengan baik dengan semua.
Hm..pesanan buat diri yang makin terleka dibuai mimpi. 


2 comments:

Muhammad Zul Fahmi said...

thank you lydia for the reminder :)

Muhammad Zul Fahmi said...

moga arwah tenang di sana